Hiburan Malam Ditutup , Nasib Para Wanita Malam ?     

0
150
Ilustrasi salah satu tempat hiburan malam.( Foto.: Ist)

   SURABAYA | BIDIK NEWS – Pemkot Surabaya dengan tegas melarang tempat hiburan malam beroperasi dibulan ramadhan . Yang menjadi pertanyaan kemana para pekerja wanita malam atau “Lady Escort ” ini merais rejeki pasca ditutupnya hiburan malam di Surabaya.                                                                                                                                                        Seperti diketahui , sebahagian besar para “Lady Escort ” yang bekerja ditempat hiburan malam seperti Karaoke, pada umumnya tidak mendapatkan Salary atau gaji dimana ia bekerja. Pendapatan mereka selama ini hanya berharap dari komisi saat dibokking tamu dengan hitungan perjam . Namun yang paling diharapkan adalah kebaikan dari para tamu usai dibokking , yaitu uang ” tip ” yang berkisar Rp 300 ribu hingga Rp 500 ribu .                           

Selain itu ada tempat hiburan malam yang sengaja menjual para ” Lady Escort” dengan tarif yang telah ditentukan dengan istilah ” BO ” atau Bokking Out , itupun dengan hitungan sistim komisi. Dengan status kerja yang demikian ini , bagaimana para “Lady Escort” mendapatkan penghasilan dijelang bulan ramadhan . Beberapa sumber BIDIK News mengatakan , bahwa untuk menutupi kebutuhan di jelang bulan ramadhan , ada sebahagian yang hijrah dikota lain yang tidak melarang tempat hiburan malam ditutup seperti Bali , ”
Banyak yang bekerja Free Lance diluar kota seperti Bali ,” ujar sumber BIDIK News .                                                                                                                                                                                                                                            ada juga yang berdagang pakaian untuk kebutuhan diantara sesama teman , ” Ada yang sengaja berdagang pakaian untuk kebutuhan lebaran ,” Masih kata sumber BIDIK News. Namun ada juga yang masih menerima panggilan untuk ” BO” , ”  ada yang masih menerima panggilan , tapi pada umumnya melalui mami,” ujarnya. ( Imron)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here